Home » » Dinilai Kurang Maksimal , Sekda Evaluasi Kinerja Kepling , P3SU , Pasukan Melati dan Bestari

Dinilai Kurang Maksimal , Sekda Evaluasi Kinerja Kepling , P3SU , Pasukan Melati dan Bestari

Written By Faktaonlline.net on Tuesday, October 23, 2018 | Tuesday, October 23, 2018


Medan I Faktaonline.net - Pemko Medan akan mengevaluasi kinerja Kepala Lingkungan (Kepling), Petugas Penanganan Prasarana dan Sarana Umum, Pasukan Melati dan Bestari yang bertugas di Lingkungan Pemko Medan.
Langkah itu dilakukan karena kinerja mereka selama ini banyak dinilai kurang maksimal sehingga kurang memuaskan masyarakat. Terbukti, Pemko Medan sering menerima keluhan masyarakat terkait kinerja mereka.

Sikap tegas itu disampaikan Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Medan, Ir. Wirya Alrahman, MM saat memimpin Rapat Koordionasi bersama Asisten Umum Ikhwan Habibi, Asisten Pemerintahan dan Sosial Musaddad, Kepala Inspektorat Kota Medan Farid Wajedi, Kepala Badan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah Kota Medan Irwan Ritonga dan para Camat se- Kota Medan, di Ruang Rapat II Kantor Wali Kota Medan, Selasa (23/10/2018)

Dalam rapat itu, Sekda mengupas kinerja kepling, P3SU serta pasukan melati dan bestari. Khusus kepling, Sekda menilai selama ini fungsi kepling tidak berjalan dengan baik dan benar. Kepling sesungguhnya memiliki tugas yang melekat dengan tugas camat dan lurah yakni memantau wilayah dari segi pelayanan kepada masyarakat, kebersihan, keamanan dan ketertiban lingkungan. “Saya memantau bahwa kinerja kepling tidak sesuai dengan tupoksi yang ditetapkan tersebut.
" Kerja kepling selama ini hanya mengantar surat tagihan PBB dan pelayanan administrasi lainnya kepada warga. Seharusnya mereka terlibat dalam masalah kebersihan, keamanan dan ketertiban. Inilah alasan kita untuk mengevaluasi kinerja kepling selama ini,” ujar Sekda.

Selanjutnya, Sekda juga menyoroti kinerja P3SU, pasukan melati dan bestari. Berdasarkan pantauan yang dilakukan selama ini P3SU, bestari dan melati tidak taat dengan aturan jam kerja yang telah ditetapkan. Terbukti mereka sulit ditemukan dilapangan diatas jam 09.00 wib padahal jam tersebut masih merupakan jam kerja. Selain itu, banyak juga ditemui pasukan melati dan bestari yang melakukan pekerjaan dengan cara shift. Tentu hal ini juga melanggar aturan yang berlaku, karena dalam peraturan yakni Undang-Undang Ketenagakerjaan disebutkan bahwa kewajiban bekerja 8 jam dalam sehari. “Hal ini harus segera kita teribkan, mengingat Pemko Medan telah menganggarkan dana yang cukup besar untuk menggaji kepling, P3SU serta pasukan melati dan bestari.
"Bayangkan, dengan gaji yang besar tersebut manfaat yang Pemko Medan dan masyarakat dapat dari mereka tidak sesuai dengan yang diharapkan,” tegas Sekda.

Sebelum menutup rapat, Sekda menyampaikan kepada Jajaran Camat se Kota Medan untuk dapat melakukan briefing ulang kepada kepling, P3SU serta pasukan melati dan bestari, mengenai tugas pokok dan fungsi serta kemaksimalan kinerja baik dari segi ketuntasan dalam bekerja maupun kepatuhan terhadap jam kerja yang telah ditetapkan. Sekda kembali menekankan agar sejumlah gaji yang telah Pemko Medan keluarkan harus mendapat timbal balik yang maksimal demi memberikan pelayanan kepada masyarakat. Selain diberikan penguatan melalui briefing, Sekda juga meminta Camat melakukan pengawasan secara ketat dan berlapis. “Apabila setelah dilakukan pengawasan masih juga tidak menaati ketentuan atau tidak menjalankan tupoksinya dengan baik dan benar, maka saya minta mereka harus diberhentikan dan diganti dengan orang yang benar-benar mau bekerja dan mematuhi peraturan yang ada.(amd)

Post a Comment