Home » » Bocah Penderita Tendon Harapkan Uluran Tangan Para Dermawan.

Bocah Penderita Tendon Harapkan Uluran Tangan Para Dermawan.

Written By Faktaonlline.net on Tuesday, August 6, 2019 | Tuesday, August 06, 2019

Lampung Utara | Faktaonline.net - Maylan Fathir (11) bocah penderita Tendon (otot pendek) ini sangat memerlukan uluran tangan dari para dermawan khususnya Pemerintah Daerah Lampung Utara (Lampura). Pasalnya putra tunggal dari pasangan Sradiyanto (35) dan Maya Sari (43) warga Dusun Trimodadi RT 03 RW 02 Desa Kemalo Abung, Kecamatan Abung Selatan, Kabupaten Lampura ini sejak setahun lebih tak mampu berjalan dengan normal, akibat penyakit kelainan yang dideritanya. Jangankan tuk berjalan menggerakan bagian tubuhnya pun dia kesulitan dan harus dibantu oleh orang tuanya. 

Menurut penuturan sang ibu (Sari), anaknya tersebut sudah lebih dari setahun ini tak mampu berjalan meski pada awalnya Maylan sama seperti kebanyakan anak-anak lainnya yang ceria bermain kesana kemari. Gejala kelainan yang diderita buah hati satu-satunya itu berawal dari penambahan berat badan yang kian signifikan dalam waktu yang relatif singkat. Dari situlah Maylan tidak kuat menopang berat badannya sehingga ia terpaksa berjalan dengan cara berjinjit bahkan lama kelamaan hanya mampu merangkak.

Melihat kondisi anaknya seperti itu, Maya Sari bersama suaminya Sardiyanto mengobati anaknya ke dokter anak namun hasilnya nihil. Merasa tidak puas Maylan pun dibawa ke dokter spesialis syaraf yang akhirnya mengharuskan Maylan untuk dirujuk ke Rumah Sakit Abdoel Moeloek, Bandar lampung. Dokter syaraf mendianogsis Maylan menderita lemah otot dan harus menjalani terapi. Akan tetapi tidak ada perubahan. Karena itu Maylan harus dirujuk ke rumah sakit Imanuel ke dokter spesialis ortopedi.

Saat itulah Maylan divonis mengalami kelainan otot yakni otot pendek (Tendon) dan harus dilakukan operasi guna memasangkan gif. "Disana anak saya dirawat selama tiga minggu, Waktu itu di bulan November 2018. Habis dari situ kami pulang ke Kotabumi dan melakukan terapi di rumah sakit Ryacudu Kotabumi. Kata dokter anak kami harus memakai sepatu khusus agar bisa berjalan untuk mendapatkan jenis dan ukuran sepatu tersebut maka harus ke rumah sakit Urip Bandarlampung. Ya terpaksa dirujuk lagi dan melakukan terapi di Urip selama tiga bulan," tutur Sari dikediamannya, Minggu (4/8). 

Sambung Sari, sepatu khusus yang harus dipakai oleh anaknya harganya sangatlah mahal dan tak terjangkau bagi pasangan yang berprofesi sebagai buruh tani. "Harga sepatunya mahal pak tujuh juta. Kami kesulitan untuk membelinya. Sekarang kami rutin melakukan terapi di rumah sakit Ryacudu Kotabumi. Kami tak patah semangat meski harus bolak-balik Kotabumi- Bandar lampung dengan menggunakan sepeda motor berboncengan bertiga untuk berobat. Kami sangat berharap Maylan bisa sembuh kembali," harap Sari sembari meneteskan air mata.

Terkait adanya bantuan dari berbagai pihak terutama pemerintah daerah setempat. Sari menyatakan bahwa selama ini tak pernah sama sekali mendapatkan bantuan pemerintah untuk membiayai pengobatan anaknya. Menurut dia, dirinya bersama sang suami telah meminta melalui pemerintah desa ke dinas sosial namun hasilnya nihil dan mereka hanya diminta untuk bersabar. "Belum pernah mendapat bantuan pemerintah. Kami sudah usaha ke desa hingga dinas sosial tapi hasilnya nihil hingga saat ini. Kami sangat berharap pemerintah bisa membantu pengobatan anak saya," harapnya diamini suaminya Sardiyanto. (Imam)

Post a Comment